header-blog2

Sebanding

Saat ini Depok dan sekitarnya memasuki waktu perubahan cuaca yang cukup ekstrem. Kalau siang hari panasnya gak ketulungan, malemnya bisa hujan besar dan dinginnya bisa bikin menggigil. Perubahan cuaca ini mungkin menyebabkan beberapa masyarakat Depok dan sekitarnya mulai dilanda penyakit, termasuk saya yang sudah merasakannya.

Gejala-gejala penyakit saya berupa batuk-batuk dan rasa gatal di bagian tubuh tertentu. Awalnya saya cukup bandel karena tidak segera mengobatinya. Saya memang memegang prinsip kalau bisa sembuh tanpa obat, maka saya akan tempuh cara itu. Kalau memang kepepet banget baru coba untuk mengobati menggunakan herbal-herbalan. Jika masih sakit, terpaksa langkah terakhir berobat ke dokter terdekat.

Sebenarnya sakit ini pernah saya rasakan beberapa bulan kemarin dan mulai berangsur baik. Namun karena perubahan cuaca dan pola hidup yang kurang teratur membuat penyakit itu datang kembali. Ada rasa menyesal sih tidak menjaga pola hidup sehat. Akibatnya yaa penyakit cepet banget masuk ke dalam body.

Beberapa bulan lalu terpaksa untuk ke klinik karena sudah di dorong temen-temen. Penyakit kemarin itu akibat banyak makan makanan yang berminyak dan juga pola tidur yang tidak teratur. Alhasil harus merogoh kocek agak dalam untuk biaya berobat ke klinik. Namun mau bagaimana lagi kalau tidak berobat mungkin bisa tambah parah.

Kondisi tubuh maupun keuangan memang tidak ada yang tahu pasti kapan perubahan itu terjadi. Termasuk kondisi tubuh saya beberapa hari kemarin, batuk sesak dan gatal-gatal melanda lagi. Meski begitu saya tidak langsung berobat ke dokter tapi mencoba untuk konsumsi herbal dulu. Dan hasilnya cukup memuaskan. Batuk sesak saya mulai berkurang dan sekarang sudah agak baikan.

Batuk sesak sudah mulai sembuh, namun gatal-gatal masih dirasakan dibeberapa titik bagian tubuh. Karena udah gak tahan dengan rasa gatal ini, saya akhirnya memilih untuk berobat di Puskesmas atas dorongan temen-temen kosan. Hal yang bikin saya mau ke Puskesmas karena ada salah satu temen kosan yang kasih testimoni hasil berobat dari Puskesmas.

PuskesmasPenampakan Tempat Obat Puskesmas  

 

Puskesmas

Penampakan Loket Pendaftaran Pasien

Saat sampai Puskesmas, saya melihat hal yang berbeda dibandingkan berobat di klinik. Kondisi Puskesmas kurang rapih penataannya, kebersihan pun seadanya, dan yang paling nyesek itu pelayanan mereka yang seadanya. Sebelum saya tahu jumlah biayanya, saya banyak berpikiran negatif dan ngoceh-ngoceh protes dengan apa yang di dapatkan. Tapi setelah bayar administrasi yang ternyata cuma Rp5.000, biaya ini lebih murah dibandingkan memesan paket hemat ayam cepat saji di restoran depan Puskesmas.

Setelah kejadian itu saya berpikir bahwa semuanya itu akan sebanding. Jika saat ini masih ada yang mengeluh dengan keadaan hidupnya. Coba tengok apakah kita kerja sudah optimal, dan apakah ibadah kita sudah benar? Jangan-jangan kita melakukannya cuma seharga biaya berobat Puskesmas tapi minta fasilitas dan pelayanan tingkat klinik.

Punya pengalaman serupa dengan saya? Coba ceritakan di kolom komentar yaa 🙂

29 comments

  1. wah sampai gatal – gatal ya 😮
    puskesmas di dekat rumahku sudah dijadikan puskesmas percontohan, fasilitas dan administrasinya sudah bagus, bahkan untuk penyakit ringan dikasih obat secara gratis. dan ada juga kamar rawat inap, meskipun hanya beberapa. Makanya sekarang masyarakat sekitar sudah banyak yang berobat di puskesmas 😀

    1. iyya hehehe.
      wahh, enak donk yahh kalau puskesmasnya sudah oke.

      Bisa nyaman dan gak khawatir.
      Semoga bisa merata yah di seluruh titik di indonesia.

  2. Gue lagi sakit nih, sakit fluu tapi sehari sembuh. Gue biasanya datang ke puskesmas cuman buat periksa gigi, sangat jarang buat yang lain. Dulu pernah ke puskesmas geratis buat cabut gigi, gue malah dapat perlakuan yang kurang baik mungkin dokternya belum berpengalaman kali yak.

  3. Kayaknya kenal nih puskesmas, hehe. Pernah berobat di puskesmas. Ternyata fasilitas dan obat obatan nya gak memadai. Jadi segera di rujuk ke rumah sakit umum. Meskipun fasilitas dan tenaga medisnya kurang. Tp berdasarkan pengalamam kemarin, mereka cepat tanggap sih.

  4. Ya, di Indonesia ini memang, ada harga, ada service ya. Kemarin ini saya juga mencoba pake BPJS ke Puskesmas dekat rumah saya. Tempatnya jelek, kumuh, tapi ujung-ujungnya saya hanya harus bayar 5000, obat-obatan semua gratis, ditanggung BPJS…

    1. Wah saya gak pake BPJS juga bayarnya 5000. hehehe
      Kapan yah pelayanan negara akan sebaik swasta.
      Hmm, apa cuma bisa mimpi yahh~

  5. ‘Coba tengok apakah kita kerja sudah optimal, dan apakah ibadah kita sudah benar? Jangan-jangan kita melakukannya cuma seharga biaya berobat Puskesmas tapi minta fasilitas dan pelayanan tingkat klinik.’

    Terima kasih, Mas. Setelah membaca kalimat di atas, saya jadi sadar, kalau saya belum kerja. (lah?)
    Hahaha.

    Udara memang sekarang sedang gila. Mungkin ini cara alam menanggapi apa yang diperbuat oleh manusia. Saya pun akhir-akhir ini jadi sering roboh, mendadak pilek, mendadak batuk, mendadak demam, mendadak nggak ngerjain tugas (kalo ini sih emang males).

    Ya, beginilah. Hanya bisa beradaptasi dengan cuaca.

    (Maaf jadi nggak bahas puskesmasnya).

  6. Yah, selama saya sakit belum pernah sekalipun ke puskesmas.. Tapi, karena jalan kerumah itu lewat puskesmas jadi tau keadaan puskesmas yang ada di daerah saya, ya nggak beda jauh sama yang di foto itulah.. nggak tau kalau seluruh Indonesia begini atau ada daerah yang sudah “bersaing” fasilitas puskesmasnya

  7. Sayang banget ya ? padahal puskesmas loh ! seharusnya bagaimana pun juga ya harus tetap dijaga kebersihannya , apalagi puskesmas ini kan tempat orang orang berobat istilahnya sebagai alternatif rumah sakit gitu dan penataan nya juga kalau bisa sebaik baiknya gitu , jadi kan siapa tau yang mau berobat jadi lebih nyaman tidak risih .

    Prinsip berobat nya sama kayak gue , kalo memang bisa sembuh tanpa obat dan pergi ke dokter , bakal gue biarin aja . Tapi kalo memang harus diobati , langkah pertama gue ya minum obat dulu tapi kalo udah lumayan parah , ya mau gak mau harus dibawa ke rumah sakit.

    Oh iya , semoga cepet sembuh ya mas Riski Saputra , he he he . Pasti kagak nahan ya , kalo gatal gatal gitu … 😀 .

  8. Sehat itu mahal, makanya jaga kesehatan ya bro. Apalagi cuacanya memang labil banget kayak gini, musim sakit sudah mulai berdatangan. Tidur yang cukup dan makan yang teratur. Lah, ini kenapa lama-lama aku kok jadi perhatian banget gini yaa haha.

    Murah banget yaa itu berobat di puskesmas. Eh, tapi bener juga, sebanding banget sama pelayanan dan fasilitas yang didapat. Ya kalau pengen fasilitas top ya kerumah sakit, tapi biayanya pasti gede.

  9. Kalau lagi musim transisi cuaca gini emang rawan banget, temen kos gue dua orang kena diare, biasanya tahun kearin kena demam, eh sekarang penyakitnya ganti. Kudu banyak istirahat dan pola makan emang harus di jaga.

  10. Saya pernah membandingkan antara pelayanan puskesmas dan pelayanan klinik.
    yap, anda benar, biaya administrasi puskesmas cuma 5000. saya pun begitu dulu.
    namun, seperti yang anda ketahui, pelayananya masih sangat kurang.

    Karna pelayananya yang kurang memuaskan, sayapun memutuskan ke klinik.
    di klinik. memang enak, tapi bayarnya 3 kali lipat lebih besar.

    nah setelah membandingkan antara keduanya, akhirnya saya memilih klinik sebagai sarana pengobatan. ga apa apa mahal, yang penting saya puas.

  11. Update terbaru, ternyata di beberapa rumah sakit yg ditanggung BPJS, pelayanan buat pasien yg menggunakan BPJS nya belum memadai. Buat yg non BPJS ada dua loket misalnya, tapi buat yg pake BPJS hanya satu loket. Wew. Ya intinya negara kita masih banyak yg harus diperbaiki ya wkwkwk

  12. Hmm.. selain depok keknya jakarta juga deh 🙁 akhir-akhir ini gue juga ngalamin itu, tapi mungkin gak terlalu berat sih gejalanya, masih sembuh dengan beberapa obat warung hahah… maklum.

    Sehat itu anugerah bro, kalo sehat semua masalah kehidupan pasti bisa teratasi, intinya selalu jaga kesehatab aja sih.

  13. Wah salut.. kadang kita dapat mengamati sekitar dan mendapatkan value jika kita memandangnya dengan sudut pandang yang berbeda.. Yap semuanya pasti akan sebanding. apa yang kita tanam itulah yang kita dapat. Harus banyak2 bersyukur dan memperbaiki diri menjadi lebih baik. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *